GALERI FOTO

Juli 22, 2024

MENTENG NEWS

REPRESENT EVENTS COMPLETELY, POORLY, AND TRUSTED

Damai Itu Indah, Apapun Hasil Pemilu 2024 Ini Merupakan Suara Rakyat

Mentengnews.comPekanbaru(Opini) – Paska Pemilihan Umum (Pemilu) 14 Februari 2024 yang lalu, banyak dari berbagai elemen dan juga Masyarakat yang tidak terima dengan hasil hitung cepat (quick count) Pemilihan Presiden (Pilpres) hingga Pemilihan legislatif (Pileg)

Padahal ada beberapa lembaga yang dianggap kredibel sudah mengumumkan hasil hitung cepat atau quick count mereka, yang biasanya memiliki akurasi mendekati hasil resmi KPU, namun hal itu tetap saja sulit untuk dipahami oleh sebahagian pendukung Capres dan Caleg yang didukung nya karena kalah. Minggu (18/2/2024).

Terkait hal tersebut, tentunya akan menimbulkan penafsir yang negatif bagi pendukung yang kalah, bagi pendukung yang menang mereka menganggap itu adalah sebuah Representasi dari suara rakyat Indonesia.

Saya berharap semua pihak menerima hasil Pemilu 2024. Mulai dari pemilihan presiden (pilpres) hingga pemilihan legislatif (pileg) terutama setelah KPU mengumumkan rekapitulasi hasil Pilpres dan Pileg paling lambat 20 Maret yang akan datang.

Ciptakanlah kondisi yang kondusif dan jangan sampai paska Pemilu ini persatuan bangsa terpecah belah dan Kita meyakini, suara rakyat adalah ‘suara Tuhan’, dan suara rakyat itu termanifestasi dalam Pemilu sehingga apapun hasilnya kita harus legowo.

Jangan sampai ada pihak-pihak yang mempropagandakan isu-isu yang memecah- belah Bangsa pasca Pemilu, mari percayakan penghitungan suara dan penetapan hasil Pemilu pada lembaga yang berwenang di Negara kita

Siapapun yang terpilih dalam Pemilu, kita sebagai bangsa harus tetap bersatu untuk mewujudkan Masyarakat yang adil dan makmur,”

Bapak Proklamator Ir. Soekarno dalam kongres Rakyat Jawa Timur di Surabaya, 24 September 1955 pernah menyebutkan bahwa Negara Republik Indonesia ini bukan milik sesuatu golongan, bukan milik sesuatu agama, bukan milik sesuatu suku, bukan milik sesuatu golongan adat-istiadat, tetapi milik kita semua dari Sabang sampai Merauke

Pesan terakhir dari Ir. Soekarno dalam sebuah pamflet di 1955 terkait Pemilu juga pernah dikatakannya, “Pemilihan umum jangan manjadi tempat pertempuran. Perjuangan kepartaian yang dapat memecah persatuan Bangsa Indonesia.

Maka dari itu marilah kita sama-sama berdoa agar hasil real count KPU merupakan hasil yang terbaik untuk rakyat Indonesia dan apabila ada pihak-pihak yang tidak terima dengan hasil tersebut maka tempuh lah jalur hukum (menggugat di MK)

” Kita bangsa besar, kita bukan bangsa tempe. Kita tidak akan mengemis, kita tidak akan minta-minta apalagi jika bantuan-bantuan itu diembel-embeli dengan syarat ini syarat itu. Lebih baik makan gaplek tetapi merdeka, dari pada makan bistik tetapi budak.” Ir. Soekarno

“Berikan aku 1.000 orang tua, niscaya akan ku cabut Semeru dari akarnya. Berikan aku 1 pemuda, niscaya akan ku guncangkan dunia.”

“Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu akan lebih sulit karena melawan bangsamu sendiri,” Ir. Soekarno

Opini 

Redaksi

Daeng Johan

About The Author